Archive for the ‘Top 10 in Indonesia’ Category


Indonesia is the largest archipelagic country in the world with over 17,508 islands and each certainly has its own unique plus point. Indonesia has five large islands: Sumatra (473,606 km2), Borneo (539,460 km2), Celebes (189,216 km2), and Papua (421,981 km2). The following are the 10 favorite tourism destinations in Indonesia:

1.      Bali

Tourism in Bali is the most advanced and developed in the country as it has various tourism sites, including natural, historical, and cultural attractions. The island’s natural tourist attraction include the panoramic Kintamani crater lake, Kuta Beach, Legian, Sanur, Tanah Lot, Nusa Panida, Nusa Dua, Karangasem, Batur Lake, Bedugul Lake, Sangeh conservation area, West Bali National Park and the Menjangan Island Sea Park.

The cultural tourist attractions include 83 sites, such as the art related tourism in Ubud, the sacred site of Tanah Lot, the Barong ceremony in Jimbaran and numerous art shops and galleries that are cropping up over the entire island. Bali also has tourist sites of historical value, such as the heritage of Karangasem, Klungkung and Buleleng kingdoms.

2.      Yogyakarta

In Indonesia’s tourist tourism map, Yogyakarta takes second position after Bali. It has variety of tourist attractions and the province has well developed tourist facilities and infrastructure. There are no less than 70,000 handicraft industries here in addition to other supporting facilities, such as accommodation and various means of transportation. Yogyakarta also has a number of unique tourism destinations, such as the Sultan’s Palace (Kraton), Prambanan Temple, Kaliurang, Mount Merapi, Parangtritis, and silver craftwork in Kotagede. Yogyakarta indeed presents a wide range of tourist attractions for visitors.

3.      West & East Nusa Tenggara

In West Nusa Tenggara, Central Lombok is one of its tourist destinations. It’s only 30 kilometers from Selaparang Mataram Airport. Its pristine, exotic beaches face the Indian Ocean, not to be missed by surfing lovers. The Sasak tribe living at Sade and Tansang-Ansang villages continues to practice and preserve its ancient traditions. Traditional weaving at Sukarare, earthenware goods at Penujak, handicrafts made from ketak and rattan at Belaka village all support the area’s tourism industry.

In East Nusa Tenggara, Komodo Islands is one of its tourist destinations. The island is famous not only for its heritage of convicts but also for the unique fauna which roam it. The Komodo dragon (Varanus Komodoensis), the world largest living lizard, takes its name from the island. In addition, the island is a popular destination for diving.

4.      Jakarta

Jakarta is Indonesia’s capital city, the center of government and commercial with a population more than 10 million it is an enchanting metropolitan city and tourism destination. Jakarta has complete facilities and infrastructure to supports it as a metropolitan city. Some of tourism destinations and recreation center available in the city are as follows: Sunda Kelapa port, various museums, National Monument (Monas), Ragunan Zoo, Taman Mini Indonesia Indah (TMII), Kota Tua, Fantasi World, Ancol Dream Park with its Sea World and a lot more.

5.      North Sulawesi

This province has huge potential for its natural, marine and cultural attractions. Some of its assets are: Bunaken National Sea Park and Bogani Nani Wartabone National Park. The province also features numerous panoramic locations. The province also features numerous panoramic locations.

Being northernmost province and on the border of Pacific Ocean this province has a huge potential of becoming the regional and global economic gateway for the country. Thus the province also has ample opportunities to develop international cooperation with foreign countries especially with nearby countries such as the Philippines and Malaysia.

6.      West Sumatra

Although this province’s tourism is not as large as Bali or Yogyakarta, it still has huge opportunities to develop its tourism potential. West Sumatra’s natural tourist attractions include: Ngarai Sianok at Bukit Tinggi, the following lakes: Maninjau, Diatas, Dibawah and Singkarak and a waterfall in Anai valley, then there is Ambun Pagi, Carolina Beach, Bumpus Beach, Kerinci Seblat National Park (TNKS) and the Singgalam volcano. The cultural attractions include the Minang culture and traditions at Padang Panjang, while the historical sites are caves inhabited by the Japanese during the war at Agam dan Pagarujung Kingdom Palace at Batusangkar.

7.      West Java & Banten

The West Javanese people are known for their religiosity, rich cultural heritage and traditional values. This province also has various natural, cultural, and historical tourist attractions. Among the natural ones are: Puncak, Salabintana, Lembang, Tangkuban Parahu, Papandayan Mountain, Bogor Botanical Park, Juanda Forest Park in Bandung, Gunung Gede National Park and Pangrango, Ujung Kulon National Park, Pelabuhan Ratu beach at Sukabumi, Pangandaran Beach at Ciamis, and Carita at Anyer. Some of historical-cum-cultural tourist sites, such as the Naga Village at Tasikmalaya, the Baduy village, Kasepuan Palace in Cirebon, and Boscha Observatory in Bandung.

8.      East Java

Among the natural tourist attractions available in East Java are Sarangan Lake, Tretes, Mount Bromo National Park, Tengger, Ketanggunan Mountain at Arjuna, Mount Semeru, Purwo forest and Baturetno in Malang, Pasir Putih beach at Situbondo, Popoh beach, Pacitan beach and Ngliyep beach. The province’s cultural-cum-historical tourist sites include the following temples: Panataran, Jawi, Jago and Singosari in Malang. There are the Karapan sapi (bull race) on the island of Madura, labuhan ceremony along the beaches of the southern coast, the traditional reog ritual at Ponorogo and ludruk (folk theater in which all parts all played by men).

Historical sites include the grave sites of Muslim religious leaders, such as: Sunan Ampel, Sunan Giri, Sunan Bonang, Sunan Mojoagung, Sunan Drajat and then there is the tomb of Indonesia’s first president, Sukarno in Blitar. There is also Trowulan, the remnants of the Majapahit kingdom as well as the Mpu Tantular museum.

9.      Central Java

Central Java is also rich in tourist attractions. The natural attractions are: Tawangmangu, Baturaden, Dieng Plateu, Kopeng, Penyu Bay in Cilacap, Kartini beach in Jepara, Widuri beach in Pemalang, Petruk cave, Lawe cave, Jatijajar cave, swallow nests in Kebumen and Nusa Kambangan. Among its cultural-cum-historical sites are the Borobudur temple, the Mendut temple, Gedong Songo and Sukuh Temples.

10.  Riau & Riau Islands

Riau has much potential as a tourism destination although it has not been developed to the maximum, such as its Batam and Bintan islands and other areas. Most tourists visit the islands of Batam, Tanjung Balai Karimun, Tanjung Uban dan Tanjung Pinang.

Meanwhile the province of Riau islands is the country’s second gateway after after Bali. Some of the tourism sites available here are its beaches: Melur and Nongsa at Batam city, Belawan in Karimun regency, Lagoi, Tanjung Berakit, Trikora, and Bintan Leisure Park in Bintan regency. Natuna regency is famous for its diving and snorkeling spots.


Jakarta, yang dahulu dikenal Sunda Kelapa (sebelum 1527), Jayakarta (1527-1619), Batavia (zaman Belanda 1619-1942), Jakarta (1942-1945) disebut Batavia, dan sekarang oleh orang asing disebut The Big Durian, adalah ibukota negara Republik Indonesia dan merupakan kota terbesar di Indonesia. Jakarta juga merupakan kota terpadat di Indonesia dan di Asia Tenggara. Jakarta memiliki luas sekitar 661,52 km² (lautan: 6.977,5 km²), dengan penduduk berjumlah 9.588.198 jiwa (2010). Wilayah metropolitan Jakarta (Jabotabek) yang berpenduduk sekitar 28 juta jiwa, merupakan metropolitan terbesar di Indonesia atau urutan keenam dunia.

Selain sebagai pusat pemerintahan, Jakarta juga merupakan pusat bisnis dan keuangan.  Saat ini, lebih dari 70% uang negara, beredar di Jakarta. Jakarta terdiri dari berbagai macam suku bangsa: Jawa (35,16%), Betawi (27,65%), Sunda (15,27%), Tionghoa (5,53%), Batak (3,61%), Minang (3,18%), Melayu (1,62%), Lain-lain (7,98%). Juga terdapat beraneka ragam agama: Islam (83%), Protestan (6,2%), Katolik (5,7%), Buddha (3,5%), Hindu (1,2%). Bahasa yang digunakan di Jakarta terdiri dari: Bahasa   Indonesia, Betawi, Jawa, Sunda, Minangkabau, Batak, Inggris.

Jakarta kini sudah berusia 485 tahun. Dalam jangka waktu tersebut, ada beberapa bangunan yang menjadi ikon di Jakarta kini. Kalau ke Jakarta tetapi belum melihat ikon ini, maka belum lengkap rasanya jalan-jalan di Jakarta. Ini adalah 10 bangunan yang menjadi ikon kota Jakarta kini. Hehehe, let’s check it out!!

1. Monumen Nasional (Monas)

Jakarta identik dengan Monumen Nasional (Tugu Monas). Bahkan dua puluh hingga tiga puluh tahun lalu, setiap pelajaran pengetahuan umum menyangkut Ibukota Negara, selalu disebut bahwa tempat wisata sekaligus ikon Jakarta adalah Tugu Monas. Monas terletak di jantung ibu kota Jakarta, kawasan ini disebut juga dengan Ring I Pemerintahan karena disisi-sisi Monas terletak pusat pemerintahan & yudisial.

Monumen Nasional yang terletak di Lapangan Monas, Jakarta Pusat, dibangun pada dekade 1961an.   Tugu Peringatan Nasional dibangun di areal seluas 80 hektar. Tugu ini diarsiteki oleh Soedarsono dan Frederich Silaban, dengan konsultan Ir. Rooseno, mulai dibangun Agustus 1959, dan diresmikan 17 Agustus 1961 oleh Presiden RI Soekarno. Monas resmi dibuka untuk umum pada tanggal 12 Juli 1975.   Pembagunan tugu Monas bertujuan mengenang dan melestarikan perjuangan bangsa Indonesia pada masa revolusi kemerdekaan 1945, agar terbangkitnya inspirasi dan semangat patriotisme generasi saat ini dan mendatang.   Tugu Monas yang menjulang tinggi dan melambangkan lingga (alu atau anatan) yang penuh dimensi khas budaya bangsa Indonesia. Semua pelataran cawan melambangkan Yoni (lumbung). Alu dan lumbung merupakan alat rumah tangga yang terdapat hampir di setiap rumah penduduk pribumi Indonesia.   Lapangan Monas mengalami lima kali penggantian nama yaitu Lapangan Gambir, Lapangan Ikada, Lapangan Merdeka, Lapangan Monas, dan Taman Monas.

2. Patung Selamat Datang – Bundaran Hotel Indonesia

Kalo ada orang Jakarta yang tidak tahu apa dan dimana Patung Selamat Datang – Bundaran HI, wah keterlaluan banget. Saat ini, gak klop rasanya ngomong Jakarta kalo gak ngomongin nih patung. Patung atau Tugu Selamat Datang di depan Hotel Indonesia ini dibuat dalam rangka persiapan penyelenggaraan ASIAN GAMES ke IV di Jakarta pada tahun 1962. Tujuan pembangunan patung ini adalah untuk menyambut tamu-tamu yang tiba di Jakarta dalam rangka pesta olah raga tersebut. Patung tersebut menggambarkan dua orang pemuda-i yang membawa bunga sebagai penyambutan tamu.

Pembuatan patung ini memakan waktu sekitar satu tahun. Diresmikan oleh Bung Karno pada tahun 1962. Pada tahun 22 Juni 2002, tepat pada saat perayaan hari jadi kota Jakarta yang ke 475 air mancur di Bundaran HI itu direnovasi dengan biaya senilai Rp 14 miliar yang didapat dari hasil kompensasi sepuluh titik reklame. Patung ini hingga sekarang masih tetap merupakan patung kebanggaan kota Jakarta yang tidak pernah lelah menyambut dan mengucapkan selamat datang bagi para tamu pengunjung Ibu Kota Jakarta. Di bawah patung ini biasanya tempat demonstrasi paling sering karena mudah mendapat perhatian publik.

 
 3. Patung Arjuna Wijaya – Bundaran Thamrin

Nah ini patung adalah salah satu favorit saya selain patung Selamat Datang di Bundaran HI. Patung Arjuna Wijaya atau Patung Asta Brata, yang sering di sebut dengan nama Patung Kuda Setan, atau Patung Delman. Patung yang tepat berada di bagian depan Monas ini sangat menarik karena sedikit berbeda dengan kebanyakan patung yang berada di Jakarta, karena patung-patung yang ada sekarang ini lebih mencerminkan sosok atau model patung individu yang bermakna tertentu. Namun patung Arjuna Wijaya ini lebih memanjang horizontal dengan tambahan semprotan air pada bagian depan sampai belakang patung terlihat seperti kereta kuda tersebut sedang melintasi sungai. Patung ini  termasuk patung yang berumur lebih muda ketimbang patung-patung lainnya di Jakarta, patung ini  dibangun Agustus 1987. Patung Arjuna Wijaya ini merupakan hasil karya dari Nyoman Nuarta, makna dari patung ini adalah, menggambarkan sang Arjuna dalam perang Baratayudha yang kereta perangnya dikusiri oleh Batara Kresna. Kereta itu ditarik delapan kuda, yang melambangkan delapan ajaran kehidupan yang di idolai oleh presiden kedua kita yakni Presiden Soeharto. Asta Brata itu meliputi falsafah bahwa hidup harus mencontoh bumi, matahari, api, bintang, samudra, angin, hujan dan bulan. Di bagian depan patung itu ada sebuah prastati yang bertuliskan “Kuhantarkan kau melanjutkan perjuangan dengan pembangunan yang tidak mengenal akhir.”

 
 4. Patung Dirgantara (Pancoran) – Bundaran Gatot Subroto

Dibandingkan dua patung sebelumnya, patung yang satu ini memang kurang menarik. Tapi sewaktu saya belum pernah ke Jakarta, saya sering melihat patung ini di TV dan selalu menjadi ikon Jakarta. Patung Dirgantara di bundaran Jalan Jenderal Gatot Subroto (Seberang Wisma Aldiron Dirgantara, dahulu Markas Besar Angkatan Udara Republik Indonesia) dibuat berdasarkan rancangan Edhi Sunarso, dikerjakan oleh pematung keluarga Arca Yogyakarta pimpinan Edhi Sunarso. Ide pertama adalah dari Presiden Soekarno yang menghendaki agar dibuat sebuah patung mengenai dunia penerbangan Indonesia atau kedirgantaraan. Patung ini menggambarkan manusia angkasa, yang berarti menggambarkan semangat keberanian bangsa Indonesia untuk menjelajah angkasa.

Fakta unik tentang patung ini, biaya pemasangan patung ini pembiayaannya berasal dari kantung pribadi Bung Karno, yaitu dengan menjual sebuah mobil pribadinya. Wow, keren ya.. Pemasangan patung Dirgantara akhirnya dapat selesai pada akhir tahun 1966. Patung Dirgantara ditempatkan di lokasi ini karena strategis, merupakan pintu gerbang kawasan Jakarta Selatan dari Lapangan Terbang Halim Perdanakusumah selain itu dekat dengan (dahulu) Markas Besar Angkatan Udara Republik Indonesia.

 5. Patung Pahlawan (Tugu Tani)

Kebanyakan orang mengira dan menamakan patung ini Patung Petani atau Tugu Tani, karena patung ini menggambarkan seorang pria dan wanita, sang pria terlihat seperti seorang petani dengan topi caping yang menyandang senapan sedangkan wanitanya, seorang ibu yang sedang memberikan sesuap nasi kepada sang pria.

Patung Pahlawan yang berada di taman segitiga Menteng ini dibuat pematung kenamaan Rusia bernama Matvel Manizer dan Otto Manizer. Patung ini dihadiahkan oleh pemerintah Uni Soviet pada saat itu kepada pemerintah Republik Indonesia sebagai manifestasi dari persahabatan kedua bangsa.

Patung ini dibuat dari bahan perunggu, dibuat di Uni Soviet dan kemudian didatangkan ke Jakarta dengan kapal laut. Diresmikan oleh Presiden Soekarno pada tahun 1963 dengan menempelkan plakat pada voetstuk berbunyi “Bangsa yang menghargai pahlawannya adalah bangsa yang besar”.

Pada kunjungan resmi Presiden Soekarno ke Uni Soviet pada akhir tahun lima puluhan, beliau sangat terkesan dengan adanya patung-patung yang ada di beberapa tempat di Moskow. Kemudian Bung Karno diperkenalkan dengan pematungnya Matvel Manizer dan anak laki-lakinya Otto Manizer. Bung Karno kemudian mengundang kedua pematung tersebut berkunjung ke Indonesia guna pembuatan sebuah patung mengenai perjuangan bangsa Indonesia dalam merebut kemerdekaan, yang pada saat itu dimaksudkan untuk perjuangan membebaskan Irian Barat dari penjajahan Belanda.

Kedua pematung tersebut kemudian datang ke Indonesia untuk mendapatkan inspirasi untuk patung yang akan mereka buat. Mereka bertemu dengan penduduk setempat. Di suatu desa di daerah Jawa Barat mereka mendengar sebuah cerita atau kisah legenda mengenai seorang ibu yang mengantarkan anak lelakinya berangkat menuju ke medan perang. Untuk mendorong semangat dan keberanian sang anak agar bertekad memenangkan perjuangan, dan juga agar selalu ingat akan orang tua dan tanah airnya, maka sang bunda memberikan bekal nasi kepada anak laki-lakinya. Begitulah kisah yang mereka dengar dari rakyat di kawasan Jawa Barat. Berdasarkan pada cerita tersebut kemudian dibuatlah patung Pahlawan.

Alasan penempatan Patung Pahlawan di kawasan ini adalah karena tempatnya yang luas, memenuhi syarat untuk sebuah patung yang besar. Lokasi tempat tersebut sangat strategis karena merupakan titik pertemuan arus lalu lintas sehingga dapat terlihat dari berbagai penjuru. Tak jauh dari tempat ini terdapat Markas Korps Komando Angkatan Laut Republik Indonesia yang pada masa itu sedang berjuang membebaskan Irian Barat.

 
6. Patung Pemuda Membangun – Bundaran Senayan

Patung ini dibuat sebagai penghargaan untuk para pemuda dan pemudi dalam keikut sertaannya pada pembangunan Indonesia, dilambangkan dengan seorang pemuda kuat yang memegang piring berisi api yang tak pernah padam sebagai perwujudan semangat pembangunan yang tak pernah mati. Patung ini terbuat dari beton bertulang yang dilapisi oleh teraso, mulai dibangun pada bulan Juli 1971 oleh tim gabungan Insinyur, Seniman dan Arsitek (Biro IBA) dengan Imam Supardi sebagai pimpinan tim dan Munir Pamuncak sebagai penanggungjawab pelaksana, direncanakan untuk diremikan pada Hari Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober 1971, tetapi karena pembangunan belum selesai maka diresmikan pada bulan Maret 1972. Patung ini terletak pada Bundaran Senayan, tempat strategis sebagai titik temu antara Senayan sebagai pintu gerbang Jakarta Pusat dengan area Jakarta Selatan.


7. Masjid Istiqlal

Masjid Istiqlal adalah masjid yang terletak di pusat ibukota negara Republik Indonesia, Jakarta. Masjid ini adalah masjid terbesar di Asia Tenggara. Masjid ini diprakarsai oleh Presiden Republik Indonesia saat itu, Ir. Sukarno di mana pemancangan batu pertama, sebagai tanda dimulainya pembangunan Masjid Istiqlal dilakukan oleh Ir. Soekarno pada tanggal 24 Agustus 1951. Arsitek Masjid Istiqlal adalah Frederich Silaban.

Lokasi masjid ini berada di timur laut lapangan Monumen Nasional (Monas). Bangunan utama masjid ini terdiri dari lima lantai. Masjid ini mempunyai kubah yang diameternya 45 meter. Masjid ini mampu menampung orang hingga lebih dari dua ratus ribu jamaah.   Selain digunakan sebagai aktivitas ibadah umat Islam, masjid ini juga digunakan sebagai kantor Majelis Ulama Indonesia, aktivitas sosial, dan kegiatan umum. Masjid ini juga menjadi salah satu daya tarik wisata yang terkenal di Jakarta. Kebanyakan wisatawan yang berkunjung umumnya wisatawan domestik, dan sebagian wisatawan asing yang beragama Islam, tapi saya (Kristen) juga sudah mengunjungi masjid ini sampai ke dalam.

 
 8. Gedung DPR/DPD/MPR

Nah gedung yang satu ini memang selalu menjadi topik hangat sepanjang masa dan layak dijadikan salah satu ikon. Dengan bentuk kura-kura dan warna hijau yang unik, juga banyak peristiwa sejarah yang terjadi di sini, membuat orang akan terasosiasi dengan kota Jakarta bila melihat gedung ini. Didirikan pada 8 Maret 1965. Saat itu, Presiden Soekarno mencetuskan untuk menyelenggarakan CONEFO (Conference of the New Emerging Forces) yang merupakan wadah dari semua New Emerging Forces. Anggota-anggotanya direncanakan terdiri dari negara-negara Asia, Afrika, Amerika Latin, negara-negara Sosialis, negara-negara Komunis, dan semua Progresive Forces dalam kapitalis.   Conefo dimaksudkan sebagai suatu tandingan terhadap Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB). Melalui Keppres No. 48/1965, Soekarno menugaskan kepada Soeprajogi sebagai Menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga (PUT). Menteri PUT kemudian menerbitkan Peraturan Menteri PUT No. 6/PRT/1965 tentang Komando Pembangunan Proyek Conefo.

Bertepatan dengan Perayaan Dasa Warsa Konferensi Asia-Afrika pada 19 April 1965 dipancangkanlah tiang pertama pembangunan proyek political venues di Senayan Jakarta. Rancangan Soejoedi Wirjoatmodjo Dpl Ing ditetapkan dan disahkan presiden pada 22 Februari 1965. Komplek Parlemen terdiri dari Gedung Nusantara yang berbentuk kubah, Nusantara I atau Lokawirasabha setinggi 100 meter dengan 24 lantai, Nusantara II, Nusantara III, Nusantara IV, dan Nusantara V. Di tengah halaman terdapat air mancur dan “Elemen Elektrik”. Juga berdiri Gedung Sekretariat Jenderal dan sebuah Masjid. Atas amandemen Undang-undang Dasar 1945 (UUD’45), dalam Komplek DPR/MPR telah berdiri bangunan baru untuk kantor Dewan Perwakilan Daerah (DPD).

 

9. Gelora Bung Karno

Kota dan stadion adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Acara-acara berskala raksasa baik olah raga, konser musik, maupun pertemuan biasanya diselenggarakan di sebuah stadion. Nah, gak lengkap juga kalo belum memuat Gelora Bung Karno sebagai salah satu Ikon Jakarta. Gelanggang Olahraga (Gelora) Bung Karno adalah sebuah kompleks olahraga serbaguna di Senayan, Jakarta, Indonesia. Kompleks olahraga ini dinamai untuk menghormati Soekarno, Presiden pertama Indonesia, yang juga merupakan tokoh yang mencetuskan gagasan pembangunan kompleks olahraga ini. Dalam rangka de-Soekarnoisasi, pada masa Orde Baru, nama kompleks olahraga ini diubah menjadi Gelora Senayan. Setelah bergulirnya gelombang reformasi pada 1998, nama kompleks olahraga ini dikembalikan kepada namanya semula melalui Surat Keputusan Presiden No. 7/2001.   Gedung olahraga ini dibangun mulai sejak pada tanggal 8 Februari 1960 sebagai kelengkapan sarana dan prasarana dalam rangka Asian Games 1962 mulai buka diresmikan sejak pada tanggal 24 Agustus 1962 yang diadakan di Jakarta.   Pembangunannya didanai dengan kredit lunak dari Uni Soviet sebesar 12,5 juta dollar AS yang kepastiannya diperoleh pada 23 Desember 1958.

 

10.Wisma BNI 46

Wisma 46 adalah bangunan tertinggi di Indonesia , tingginya mencapai 262 m (hingga pucuk antena ) yang terletak di komplek Kota BNI di Jakarta Pusat, Indonesia. Menara perkantoran bertingkat 46 ini selesai tahun 1996 yang dirancang oleh Zeidler Roberts Partnership (Zeidler Partnership Architects) dan DP Architects Private Ltd. Menara ini terletak di sebuah tanah seluas 15 hektar di pusat kota. Menara ini memiliki luas 140,028 m². Wisma 46 adalah bangunan tertinggi ke-147 di dunia bila dihitung hingga puncak. Juga bangunan tertinggi kedua di belahan Bumi Selatan.

Desain bangunan ini digambarkan sebagai modern. Menara ini mempunyai 48 tingkat di atas tanah yang hanya berisi perkantoran. Terdapat dua tingkat bawah tanah yang digunakan sebagai tempat parkir. Lantai 1 dan 2 diisi oleh bank, kafe, dan resto, seperti Starbucks Coffee dan Dunkin’ Donuts. Selain yang telah disebutkan diatas sebelumnya, gedung ini juga menjadi ikon kota Jakarta kini karena bentuknya yang unik seperti pena. Menara ini membentuk landscape kota Jakarta menjadi berbeda.


Di Amerika Serikat (US), memeringkat sebuah lembaga pendidikan khususnya lembaga pendidikan hukum (law school) adalah hal yang wajar dilakukan. Pemeringkatan ini bertujuan untuk memberikan gambaran kepada calon mahasiswa atau kepada orang tua calon mahasiswa untuk menentukan sekolah hukum mana yang akan dimasuki dan menghabiskan beberapa tahun kuliah hukum. Pemeringkatan ini juga sangat berguna bagi law firm (kantor hukum) disana untuk menentukan calon junior associate atau junior lawyer dari sekolah hukum mana yang akan diterima. Demikian juga bagi berbagai perusahaan yang membutuhkan lulusan sekolah hukum.

Pada umumnya pemeringkatan dilakukan dengan menggunakan berbagai metode dan dengan mempertimbangkan berbagai kriteria tertentu. Sekolah hukum yang mendapat peringkat tertentu akan dikategorikan sebagai reputable law school. Ada beberapa lembaga yang secara khusus melakukan research dengan mengumpulkan berbagai data yang valid untuk menentukan pemeringkatan sekolah hukum di US.

U.S. News’s Rankings, adalah lembaga yang paling terkenal dan paling kontroversial dalam pemeringkatan sekolah hukum di US, report dari lembaga ini mendefinisikan apa yang  dirasa sebagai sekolah hukum terbaik. Gourman Report – adalah penggagas pemeringkatan sekolah hukum di US, the Gourman Report adalah sebuah laporan akademis yang memberikan ukuran pemeringkatan sekolah hukum berdasarkan kualitas akademik lulusan dan kualitas akademik mahasiswa. Dr. Gourman adalah seorang professor di California State University – Northridge. Sayangnya, rangking Gourman Report paling terakhir adalah tahun 1997. Educational Quality Rankings (“EQR”) – dipublikasikan oleh by Brian Leiter, seorang professor di Sekolah Hukum, University of Chicago. Rangking yang terakhir dikeluarkan memfokuskan secara ekslusif pada tiga faktor utama untuk menjadi lembaga pendidikan hukum yang baik yaitu: “kualitas dari fakultas,  kualitas dari mahasiswa, dan penempatan kerja.”

Untuk sumber terbaik lainnya yang melakukan pemeringkatan sekolah hukum di US, bisa juga dilihat di Prelaw Handbook , sebuah panduan untuk memilih sekolah hukum di US, yang memberikan daftar sekolah hukum yang paling bergengsi dan juga peringkat sekolah hukum secara selektif dan juga berdasarkan faktor-faktor lainnya. Sumber terbaik lainnya adalah Top Law Schools, Law School 100, Law Vibe, Super Lawyers, dan lain-lain. Di US, sekolah hukum pada umumnya diakreditasi oleh ABA (American Bar Association), dimana terdapat 194 sekolah hukum dengan akreditasi penuh dan 6 sekolah hukum akreditasi dengan syarat.

Di Indonesia, sampai saat ini belum ada lembaga yang secara khusus memberikan pemeringkatan terhadap sekolah hukum atau yang lebih dikenal sebagai fakultas hukum yang ada di Indonesia. Yang ada hanyalah lembaga akreditasi universitas dan program studi yaitu Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN PT). Akan tetapi, informasi BAN PT ini tidak terlalu dikenal karena tidak disebarluaskan. Hal ini membuat calon mahasiswa dan orang tua calon mahasiswa kebingungan dalam menentukan fakultas hukum mana yang akan dimasuki. Kebingungan ini sering sekali berujung pada penyesalan mahasiswa tersebut karena telah salah memilih fakultas hukum. Untuk mengatasi permasalahan tersebut, akhirnya Penulis memutuskan membuat peringkat Fakultas Hukum di Indonesia.

Pada umumnya memeringkat Fakultas Hukum di Indonesia tidak serumit di US, karena disana masing-masing Fakultas Hukum berlomba secara cepat untuk menjadi yang terbaik. Lagi pula, fakultas hukum di Indonesia tidak sebanyak sekolah hukum di US. Berikut ini adalah peringkat Fakultas Hukum di Indonesia tahun 2011 yang Penulis susun berdasarkan beberapa kriteria, yaitu kriteria kualitatif yang berdasarkan pada kualitas lulusan (khususnya adalah penempatan kerja), kualitas mahasiswa (termasuk passing grade yang harus dilalui calon mahasiswa, metode penerimaan mahasiswa, prestasi yang diraih mahasiswanya, dan lembaga kemahasiswaan), kualitas fakultas (termasuk sarana dan prasarana, rasio dosen dan mahasiswa, serta manajemen fakultas) dan kriteria kuantitatif yaitu berdasarkan pada TOM (Top of Mind) masyarakat Indonesia. Data yang Penulis pergunakan serta cara pengolahannya mungkin tidak valid, jadi peringkat ini hanyalah sebagai bantuan atau acuan untuk menentukan pilihan.

1. Fakultas Hukum Universitas Indonesia, Depok

Tidak perlu diragukan lagi, Fakultas Hukum Universitas Indonesia (FH UI) merupakan fakultas hukum terbaik di Indonesia sampai saat ini. Sebagai salah satu fakultas hukum tertua di Indonesia, FH UI memang layak mendapatkan “Peringkat Pertama” karena beberapa alasan berikut ini.

FH UI tetap mendorong semaksimal mungkin dosen-dosen berpendidikan S3 baik dari dalam dan luar negeri, yang salah satu diantaranyanya didukung oleh alumni dalam bentuk donasi untuk dosen yang sedang menjalani pendidikan. melakukan recharching di berbagai tempat, diantaranya di Belanda.

Mahasiswa FH UI juga banyak menorehkan prestasi baik ditingkat nasional maupun tingkat internasional. Di tingkat nasional FH UI biasanya mengungguli semua fakultas hukum lain di bidang International Law Moot Court Competition, Lomba Karya Tulis Ilmiah (LKTI)/Program Kreatiitas Mahasiswa (PKM), dan Lomba Debat. Lulusan FH UI banyak berperan pada berbagai bidang kehidupan, mulai dari pemerintahan, peradilan, kejaksaan, pengacara, sampai kepada yang aktif dan mengabdikan diri pada lembaga-lembaga yang langsung mendorong pengembangan di masyarakat, seperti pada LSM lingkungan. Bahkan, hampir 60% kantor hukum ternama di Jakarta didirikan dan diisi oleh alumni FH UI . Keberadaan alumni FH UI memang memberi warna tersendiri bagi setiap aktivitas di negeri ini. Hukum Bisnis dan Hukum Internasional adalah bidang unggulan FH UI. Apabila kita search dengan Google, dengan kata kunci “FH UI”,  maka setidak-tidaknya ada 13,6 juta halaman tersedia.

Kampus yang berada di kawasan Kampus UI Depok ini menyelenggarakan berbagai program akademik yaitu Sarjana Hukum Reguler, Sarjana Hukum Ekstensi, Sarjana Hukum Kelas Paralel, Pascasarjana Magister Ilmu Hukum, Pascasarjana Magister Kenotariatan, Pascasarjana Doktoral Ilmu Hukum.

2.       Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran, Bandung

Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran (FH UNPAD) didirikan secara resmi berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 37 Tahun 1957 tentang Pendirian UNPAD, tanggal 24 September 1957. Fakultas Hukum UNPAD merupakan salah satu dari empat fakultas yang menjadi cikal bakal UNPAD, sekaligus menjadi dasar identitas UNPAD dalam berkiprah di dunia pendidikan.

FH UNPAD layak berada di posisi kedua mengingat kualitas lulusannya yang banyak berkiprah di tingkat nasional maupun internasional. Lulusan FH UINPAD seperti halnya lulusan FH UI banyak berperan pada berbagai bidang kehidupan, mulai dari pemerintahan, peradilan, kejaksaan, pengacara, sampai kepada yang aktif dan mengabdikan diri pada lembaga-lembaga yang langsung mendorong pengembangan di masyarakat. FH UNPAD adalah pemasok terbesar kedua Sarjana Hukum ke kantor hukum ternama di Jakarta setelah FH UI. Beberapa law firm ternama di Jakarta juga didirikan oleh alumni FH UNPAD. Selain itu, mahasiswa FH UNPAD juga banyak memenangi kompetisi-kompetisi tingkat nasional dan seringkali FH UNPAD selalu membayang-bayangi FH UI dalam berbagai kompetisi. Fakultas yang sudah berdiri lebih dari 50 tahun ini juga memiliki sarana dan prasarana perkuliahan yang lengkap dan mewah yang didukung dengan dosen-dosen yang berkualitas juga. Apabila kita search dengan Google, dengan kata kunci “FH UNPAD”,  maka setidak-tidaknya ada 155.000 halaman tersedia.

Bidang Hukum Internasional dan Hukum Lingkungan adalah keunggulan fakultas yang beralamat di Jalan Dipati Ukur 35, Bandung ini. Hal ini disebabkan pada saat itu Mochtar Kusumaatmadja yang adalah Dekan FH UNPAD menjabat  ketua Konsorsium Ilmu Hukum dan menetapkan FH UNPAD sebagai role model pengembangan Hukum Internasional di Indonesia. Fakultas ini menyelenggarakan beberapa program akademik yaitu pertama, Program Sarjana (S1) Kelas Pagi dan Kelas Sore, dan kedua, Program Pascasarjana (S2 dan S3) yang terdiri dari: a)  Magister Kenotariatan; b) Magister Ilmu Hukum; dan c) Doktor Ilmu Hukum.

3. Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta

Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada (FH UGM) adalah fakultas hukum tertua kedua di Indonesia setelah FH UI (82 tahun), dimana akan merayakan dies natalis ke 65 tahun ini. Menempatkan FH UGM di posisi ketiga setelah FH UNPAD sepertinya adalah tindakan yang salah dan kurang objektif, akan tetapi Penulis mempunyai pertimbangan lain. Setelah melakukan survei ke 25 law firm terbaik di bidang Corporate and Finance di Indonesia versi IFLR1000, penulis hanya sedikit menemukan lulusan UGM yang menjadi lawyer di 25 law firms tersebut. Hal ini menjadi poin minus FH UGM sebab sebagaimana kita ketahui, law firm adalah perekrut terbesar alumni fakultas hukum.

Sedangkan untuk kriteria lainnya, pada umumnya FH UGM unggul dibandingkan dengan FH UNPAD. Misalnya dalam kualitas fakultas (termasuk didalamnya adalah kualitas penyelenggaraan pendidikan, kelengkapan sarana dan prasarana, research, manajemen fakultas, rasio dosen dan mahasiswa, dlll) dan kualitas mahasiswa (keikutsertaan dalam berbagai kompetisi tingkat nasional dan internasional, prestasi-prestasi di bidang hukum dan kreativitas mahasiswa). Dan berdasarkan kriteria TOM, masyarakat Indonesia lebih mengenal FH UGM dibandingkan dengan FH UNPAD. Apabila kita search dengan Google, dengan kata kunci “FH UGM”,  maka setidak-tidaknya ada  842.000 halaman tersedia.

FH UGM dalam penyelenggaraan pendidikan akademik hampir sama dengan FH lainnya, yaitu Program Diploma, Program Magister dan Program Doctoral. Program pendidikan di fakultas ini lebih unik dibandingkan dengan fakultas hukum lainnya karena terdapat  Undergraduate Program (D3 Hukum). FH UGM juga menjalin hubungan dengan beberapa fakultas hukum terbaik di dunia. FH UGM memiliki banyak bidang hukum unggulan, misalnya Hukum Tata Negara, Hukum Pidana, Hukum Perdata dan Hukum Lingkungan.

4.      Fakultas Hukum Universitas Katolik Parahyangan, Bandung

Agak sedikit mengejutkan apabila Fakultas Hukum Universitas Katolik Parahyangan (FH UNPAR) ditempatkan di posisi keempat dibandingkan dengan Fakultas Hukum lainnya yang ada di Indonesia. Pertimbangannya tiada lain adalah kualitas mahasiswa dan kualitas lulusan FH UNPAR yang sangat bagus serta sarana dan prasarana perkualiahan yang sangat memadai.

Memang berdasarkan kriteria TOM (Top of Mind), fakultas yang berlokasi di Ciumbeluit,Bandung ini lebih rendah dikalangan masyarakat Indonesia dibandingkan beberapa fakultas hukum lainnya. Akan tetapi, mahasiswa FH UNPAR sangat sering menorehkan prestasi di tingkat nasional, misalnya MCC Internasional (Philip C Jessup, International Humanitarian Law, dll), Lomba Lomba Debat dan LKTI. FH Unpar adalah pemasok terbesar ketiga Sarjana Hukum ke reputable law firms di Jakarta. Hukum Bisnis dan Ekonomi adalah bidang hukum unggulan fakultas ini. Apabila kita search dengan Google, dengan kata kunci “FH UNPAR”,  maka setidak-tidaknya adA 70.900 halaman tersedia.

5.       Fakultas Hukum Universitas Katolik Atmajaya, Jakarta

Lulusan Fakultas Hukum Universitas Katolik Atmajaya (FH ATMAJAYA) ini juga mendapat tempat tersendiri di berbagai reputable law firm di Jakarta. FH Atmajaya dapat dikatakan pemasok terbesar kelima Sarjana Hukum ke law firm -law firm ternama di Jakarta. Dan berdasarkan indeks TOM, apabila kita search dengan Google, dengan kata kunci “FH ATMAJAYA JAKARTA”,  maka setidak-tidaknya ada 114.000 halaman tersedia.

6.       Fakultas Hukum Universitas Trisakti, Jakarta

Fakultas Hukum Universitas Trisakti (FH Usakti) merupakan salah satu fakultas hukum yang terkemuka di Indonesia. Fakultas yang sudah berumur 45 tahun lebih ini juga memiliki berbagai prestasi di bidang hukum ditingkat nasional. FH Usakti juga memiliki beberapa guru besar yang sangat disegani, sebut saja Andi Hamzah (Guru Besar Hukum Pidana), Bintan R Saragih dan Budi Harsono (Guru Besar Hukum Agraria). Selain itu, kampus ini juga didukung dengan fasilitas yang cukup mendukung mahasiswa untuk menjadikan lulusan FH Usakti sangat diminati oleh beberapa law firm ternama di Jakarta. Apabila kita search dengan Google, dengan kata kunci “FH TRISAKTI”,  maka setidak-tidaknya ada 71.900 halaman tersedia.

7.       Fakultas Hukum Universitas Airlangga, Surabaya

Tahun 2010 adalah tahun kejayaan Fakultas Hukum Universitas Airlangga (FH UNAIR), bahkan beberapa berita mengenai FH UNAIR dengan berani mengatakan bahwa FH Unair menuju Fakultas Hukum terbaik di Indonesia. FH UNAIR berkali-kali menorehkan prestasi di tingkat nasional di bidang debat hukum, moot court competition dan LKTI. Akan tetapi, prestasi FH yang akan berumur 60 tahun ini dibidang lainnya belum terlalu menonjol, misalnya di bidang MCC International. Selain itu, tidak banyak alumni FH UNAIR yang berkarir di kantor-kantor hukum ternama di Jakarta. Apabila kita search dengan Google, dengan kata kunci “FH UNAIR”,  maka setidak-tidaknya ada 92.000 halaman tersedia.

8.       Fakultas Hukum Universitas Diponegoro, Semarang

Fakultas Hukum Universitas Diponegoro (FH UNDIP) yang sudah berumur 54 tahun ini juga cukup dikenal oleh masyarakat Indonesia (indeks TOM-nya baik). Pada umumnya, lulusan FH UNDIP banyak bekerja di bidang pemerintahan sebagai PNS, sehingga FH UNDIP kurang populer bagi law firm – law firm ternama di Jakarta. Meskipun demikian, di tingkat nasional, mahasiswa FH UNDIP juga banyak yang menorehkan prestasi khususnya di bidang moot court competition. Apabila kita search dengan Google, dengan kata kunci “FH UNDIP”,  maka setidak-tidaknya ada 167.000 halaman tersedia.

9.       Fakultas Hukum Universitas Pelita Harapan, Tangerang

Fakultas Hukum Universitas Pelita Harapan (UPH) adalah fakultas hukum termuda yang masuk jajaran 10 fakultas hukum terbaik di Indonesia. FH UPH didirikan pada tanggal 25 Juli tahun 1996, yang diprakarsai oleh Dr. (HC) Mochtar Riady. Kegiatan perkuliahan pada program Strata Satu (S1) berlangsung di Global Campus UPH Lippo Karawaci Tangerang dan dilaksanakan dalam dua pilihan bahasa, yaitu Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris.

Fakultas Hukum UPH aktif menjadi bagian dari beberapa kompetisi mootcourt (peradilan semu), baik nasional maupun internasional, seperti Lomba Debat Hukum Nasional Universitas Padjadjaran, Bandung; Kompetisi Mootcourt Nasional Djoko Soetono, Yogyakarta; Phillip C. Jessup International Law Mootcourt, Washington – USA; Stetson International Environmental Mootcourt Competition, Florida – USA; Elsa Mootcourt Competition, Taipei – Taiwan; dll.

Fakultas Hukum UPH telah meraih beberapa penghargaan dan prestasi, antara lain memperoleh peringkat 13 dari +100 Universitas di seluruh dunia pada Phillip C. Jessup International Law Mootcourt Competition; Juara I pada Lomba debat Hukum Nasional Universitas Padjadjaran; dll. Fakultas Hukum UPH merupakan salah satu anggota ASLI (Asian Law Institute) bersama-sama dengan National University of Singapore, Australian National University, Chulalongkorn University, University of Queensland, Southern Cross University, Singapore Management University, Hanoi Law University, Thammasat University, La Trobe University, Kobe University, University of New south Wales, dan universitas-universitas lain di beberapa negara asia dan non-asia. Fakultas Hukum UPH telah menjalin kerjasama dalam program dual degree dengan La Trobe University, Australia dan Murdoch University, Australia (sedang dalam proses). Dan bahkan, apabila kita search dengan Google, dengan kata kunci “FH UPH”,  maka setidak-tidaknya ada 352.000  halaman tersedia. Prestasi yang demikian cepat diraih FH UPH menjadikannya layak sebagai salah satu fakultas hukum terbaik di negeri ini.

10.   Fakultas Hukum Universitas Tarumanagara, Jakarta

Fakultas Hukum Universitas Tarumanagara (FH UNTAR) juga layak menyandang sebagai salah satu fakultas hukum terbaik di Indonesia. Fakultas yang berlokasi di kawasan strategis Jl S. Parman No. 1 Jakarta ini memang memilki indeks TOM yang kurang memuaskan dan bahkan apabila disearch dengan mesin pencari hanya sedikit info yang tersedia, akan tetapi kualitas mahasiswa, kualitas fakultas dan kualitas alumninya sudah tidak diragukan lagi. Fasilitas yang cukup memadai dan lulusan yang banyak bekerja di law firm – law firm ternama di Jakarta serta keikutsertaan mahasiswa dalam berbagai kompetisi hukum tingkat nasional layak menjadikan fakultas ini menduduki peringkat 10 Fakultas Hukum Terbaik di Indonesia.

Posted by: Kardoman Tumangger

7 Keajaiban Indonesia

Posted: 13 Februari 2010 in Top 10 in Indonesia

Diseluruh muka bumi ini, ada banyak tempat yang bisa dijadikan keajaiban. Namun pada umumnya hanya 7 (tujuh) dari semua keajaiban itu yang akan diakui. Hal ini membawa konsekuensi muncul berbagai macam 7 keajaiban dunia.

1. Keajaiban Dunia Kuno


Pencetus awal daftar ini adalah Antipater Sidon, yang membuat daftar struktur dalam sebuah puisi (sekitar 140 SM).

“Aku telah melihat tembok Babilonia yang agung yang di atasnya terbentang jalanan untuk kereta-kereta perang, dan patung Zeus di Alfeus, dan taman-taman gantung, dan Kolosus Matahari, dan karya besar yang membangun piramida-piramida tinggi, serta kuburan yang besar dari Mausolus; namun ketika aku melihat rumah Artemis yang menjulang ke awan-awan, yang lain itu semuanya kehilangan keindahannya, dan aku berkata, ‘Tengoklah, selain Olympus, Matahari tidak pernah lagi melihat apapun yang sedemikian agung.'” (Antipater, Greek Anthology IX.58)

Sejarawan Herodotus, orang pintar Callimachus dari Kirene (kira-kira 305 SM – 240 SM), teknisi Filon dariBizantium telah membuat daftar yang lebih awal namun tulisan-tulisan ini tidak ada yang terselamatkan, kecuali hanya sebagai referensi.

Tujuh Keajaiban Dunia Kuno, dengan Pharos Aleksandria, berasal dari zaman Pertengahan. Menurut daftar Antipater tertulis Tembok Babylon dan bukan menara lampu. Dalam urutan sesuai huruf:

  1. Colossus Rodos — patung Helios yang sangat besar, dibuat sekitar tahun 292280 SM oleh Chures, sekarang Yunani.
  2. Taman Gantung Babilonia — dibuat oleh Nebukadnezar II, sekitar abad ke-8 SMabad ke-6 SM, sekarang Irak.
  3. Mausoleum Mausolus — makam Mausolussatrap PersiaCaria, dibuat pada tahun 353351 SM, di kota Halicarnassus, sekarangBodrumTurki.
  4. Mercusuar Iskandariyah — mercusuar dibangun sekitar tahun 270 SM di pulau Pharos dekat Alexandria pada masa pemerintahanPtolemeus II oleh arsitek Yunani Sostratus, sekarang Mesir.
  5. Piramida Giza — dipakai sebagai makam untuk firaun Mesir KhufuKhafre, dan Menkaure, sekarang Mesir. Dibangun pada dinasti ke-4 Mesir (sekitar 2575– sekitar 2465 SM)
  6. Patung Zeus — berada di Olympia, dipahat oleh pemahat Yunani Fidias, kira-kira 457 SM sekarang Yunani.
  7. Kuil Artemis — 550 SM, di Efesus, sekarang Turki.

2. Keajaiban Dunia Pertengahan

Setelah keruntuhan peradaban kuno, ingatan akan keajaiban dunia kuno yang hancur perlahan menghilang. Kaum cerdik-pandai dan filsuf meninjau ulang dan menulis kembali daftar keajaiban, menghilangkan yang lama dan menggantikannya dengan “yang baru dibuat” sementara kisah mereka menyebar. Setelah beberapa abad sebuah konsensus muncul dalam bentuk daftar Tujuh Keajaiban Pikiran Pertengahan:

  1. Katakombe Kom el Shoqafa
  2. Colosseum
  3. Tembok Besar China
  4. Hagia Sophia
  5. Menara miring Pisa
  6. Menara porselen Nanjing (NanjingCina)
  7. Stonehenge (SkotlandiaBritania Raya)

3. Keajaiban Alam

Sama dengan daftar keajaiban dunia lainnya, tidak ada kesepakatan akan daftar tentang keajaiban alam dunia. Salah satu dari daftar keajaiban dunia alami disusun oleh CNN:[1]

  1. Grand Canyon
  2. Great Barrier Reef
  3. Pelabuhan Rio de Janeiro
  4. Mount Everest
  5. Northern Lights
  6. Volkano Paricutín
  7. Air terjun Victoria

4. Keajaiban Bawah Air

Meskipun keajaiban dunia bawah laut adalah keajaiban dunia alami dan tidak dibuat oleh manusia; keajaiban di bawah ini bisa berada di dalam laut, di bawah permukaan laut, atau dikelilingi oleh perairan.

  1. Karang Penghalang Belize
  2. Deep-Sea Vents
  3. Kepulauan Galapagos
  4. Karang Penghalang Besar
  5. Danau Baikal
  6. Laut Merah Utara
  7. Palau

5. Keajaiban Modern

Banyak orang sudah menyusun daftar Keajaiban dunia modern (Sekarang). Daftar yang paling umum adalah:

  1. Terowongan Channel (Britania Raya dan Perancis)
  2. Menara CN (TorontoKanada)
  3. Empire State Building (New YorkAmerika Serikat)
  4. Jembatan Golden Gate (San FranciscoAS)
  5. Dam Itaipu (Brazil dan Paraguay)
  6. Borobudur (Indonesia)
  7. Terusan Panama (Panama)

6. Keajaiban Baru

Sebuah projek tentang 7 keajaiban dunia secara luas. Pada tanggal 7 Juli 2007 terpilih 7 Keajaiban dunia baru dengan suara terbanyak[2]yaitu:

  1. Tembok Besar Tiongkok, China
  2. Petra, Jordania
  3. Patung Kristus Penebus, Brazil
  4. Machu Picchu, Peru
  5. Chichén Itzá, Mexico
  6. Colosseum, Italy
  7. Taj Mahal, India
  8. Piramid Giza, (Kandidat Kehormatan, karena satu-satunya dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno yang masih ada).

Apabila dunia memiliki 7 Keajaiban, maka Indonesia juga memiliki 7 Keajaiban. Berikut ini akan dituliskan 7 Keajaiban Indonesia:

1. Candi Borobudur, Jawa Tengah


Letak

Candi Borobudur terletak di Desa Borobudur, Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Propinsi Jawa Tengah. Secara astronomis terletak di 70.361.2811 LS dan 1100.121.1311 BT. Lingkungan geografis Candi Borobudur dikelilingi oleh Gunung Merapi dan Merbabu di sebelah Timur, Gunung Sindoro dan Sumbing di sebelah Utara, dan pegunungan Menoreh di sebelah Selatan, serta terletak di antara Sungai Progo dan Elo. Candi Borobudur didirikan di atas bukit yang telah dimodifikasi, dengan ketinggian 265 dpl.

Bentuk Bangunan

- Denah Candi Borobudur ukuran panjang 121,66 meter dan lebar 121,38 meter.
– Tinggi 35,40 meter.
– Susunan bangunan berupa 9 teras berundak dan sebuah stupa induk di puncaknya. Terdiri dari 6 teras berdenah persegi dan3 teras berdenah lingkaran.
– Pembagian vertikal secara filosofis meliputi tingkat Kamadhatu, Rupadhatu, dan Arupadhatu.
– Pembagian vertikal secara teknis meliputi bagian bawah, tengah, dan atas.
– Terdapat tangga naik di keempat penjuru utama dengan pintu masuk utama sebelah timur dengan ber-pradaksina.
– Batu-batu Candi Borobudur berasal dari sungai di sekitar Borobudur dengan volume seluruhnya sekitar 55.000 meter persegi (kira-kira 2.000.000 potong batu).

Keunggulan

Borobudur merupakan candi terbesar di Indonesia. Candi Borobudur yang terletak di Magelang, Jawa Tengah, selain menjadi obyek wisata yang ramai dikunjungi, juga menjadi pusat ibadat bagi penganut Buddha di Indonesia khususnya pada setiap perayaan Waisak. Hal ini sesuai dengan arti namanya yaitu “biara di perbukitan”. Saat ini Borobudur ditetapkan sebagai salah satu Warisan Dunia UNESCO.

Suatu hal yang unik, bahwa candi ini ternyata memiliki arsitektur dengan format menarik atau terstruktur secara matematika. setiap bagain kaki, badan dan kepala candi selalu memiliki perbandingan 4:6:9. Penempatan-penempatan stupanya juga memiliki makna tersendiri, ditambah lagi adanya bagian relief yang diperkirakan berkatian dengan astronomi menjadikan borobudur memang merupakan bukti sejarah yang menarik untuk di amati.

2. Pulau Komodo, Nusa Tenggara Timur


Letak

Pulau Komodo adalah sebuah pulau yang terletak di Kepulauan Nusa Tenggara. Pulau Komodo dikenal sebagai habitat asli hewan komodo. Pulau ini juga merupakan kawasanTaman Nasional Komodo yang dikelola oleh Pemerintah Pusat. Pulau Komodo berada di sebelah barat Pulau Sumbawa, yang dipisahkan oleh Selat Sape.

Secara administratif, pulau ini termasuk wilayah Kecamatan KomodoKabupaten Manggarai Barat, Provinsi Nusa Tenggara TimurIndonesia. Pulau Komodo merupakan ujung paling barat Provinsi Nusa Tenggara Timur, berbatasan dengan Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Sejarah

Pada tahun 1910 orang Belanda menamai pulau di sisi selatan Provinsi Nusa Tenggara Timur ini dengan julukan Pulau Komodo. Cerita ini berawal dari Letnan Steyn van Hens Broek yang mencoba membuktikan laporan pasukan Belanda tentang adanya hewan besar menyerupai naga di pulau tersebut. Steyn lantas membunuh seekor komodo tersebut dan membawa dokumentasinya ke Museum and Botanical Garden di Bogor untuk diteliti.

Keunggulan

Di Pulau Komodo, hewan komodo hidup dan berkembang biak dengan baik. Hingga Agustus 2009, di pulau ini terdapat sekitar 1300 ekor komodo. Ditambah dengan pulau lain, seperti Pulau Rinca dan dan Gili Motang, jumlah mereka keseluruhan mencapai sekitar 2500 ekor. Ada pula sekitar 100 ekor komodo di Cagar Alam Wae Wuul di daratan Pulau Flores tapi tidak termasuk wilayah Taman Nasional Komodo. Komodo merupakan satu-satunya sisa binatang purba Dinausaurus yang masih hidup. Panjang komodo dapat mencapai 3 meter dengan berat sampai 140 kg.

Selain komodo, pulau ini juga menyimpan eksotisme flora yang beragam kayu sepangyang oleh warga sekitar digunakan sebagi obat dan bahan pewarna pakaian, pohon nitak ini atau sterculia oblongata di yakini berguna sebagai obat dan bijinya gurih dan enak seperti kacang polong.

Tahun 2009, Taman Nasional Komodo dinobatkan menjadi finalis “New Seven Wonders of Nature” yang baru diumumkan pada tahun 2010 melalui voting secara online di www.new7wonders.com

3. Danau Toba, Sumatera Utara


Letak

Danau Toba merupakan danau vulkanik dengan ukuran panjang 100 kilometer dan lebar 30 kilometer yang terletak di Provinsi Sumatera UtaraIndonesia. Di tengah danau ini terdapat sebuah pulau vulkanik bernama Pulau Samosir. Di sekitar Danau Toba, ada banyak tempat-tempat wisata yang paling banyak dikunjungi wisatawan, yaitu Parapat, Tuktuk Siadong, Tongging, Balige, Tomok, Silalahi, dan Pangururan. Tidak jauh dari danau Toba wisatawan juga dapat mengunjungi tempat-tempat mearik di Sumatera Utara, misalnya Taman Wisata Iman Sitinjo Dairi (sekitar 48 km dari Silalahi), Huta Ginjang (bukit dengan pemandangan paling indah ke Danau Toba), Air Terjun Sipiso-piso (Tongging), dan Gundaling (Berastagi).

Sejarah

Diperkirakan Danau Toba terjadi saat ledakan sekitar 73.000-75.000 tahun yang lalu dan merupakan letusan supervolcano (gunung berapi super) yang paling baru. Bill Rose dan Craig Chesner dari Michigan Technological University memperkirakan bahwa bahan-bahan vulkanik yang dimuntahkan gunung itu sebanyak 2.800 km³, dengan 800 km³ batuan ignimbrit dan 2.000 km³ abu vulkanik yang diperkirakan tertiup angin ke barat selama 2 minggu. Debu vulkanik yang ditiup angin telah menyebar ke separuh bumi, dari Cina sampai ke Afrika Selatan. Letusannya terjadi selama 1 minggu dan lontaran debunya mencapai 10 km di atas permukaan laut.

Kejadian ini menyebabkan kematian massal dan pada beberapa spesies juga diikuti kepunahan. Menurut beberapa bukti DNA, letusan ini juga menyusutkan jumlah manusia sampai sekitar 60% dari jumlah populasi manusia bumi saat itu, yaitu sekitar 60 juta manusia. Letusan itu juga ikut menyebabkan terjadinya zaman es, walaupun para ahli masih memperdebatkannya.

Setelah letusan tersebut, terbentuk kaldera yang kemudian terisi oleh air dan menjadi yang sekarang dikenal sebagai Danau Toba. Tekanan ke atas oleh magma yang belum keluar menyebabkan munculnyaPulau Samosir.

Keunggulan

Danau Toba merupakan salah danau vulkanik terbesar dan terindah di dunia karena dikelilingi oleh perbukitan Bukit Barisan dan ditengah-tengah danau ada Pulau Samosir. Selain keindahan alamnya, keindahan budaya juga dapat ditemukan di kota-kota sekitar danau ini berupa peninggalan bersejarah di Tomok (Makam Raja-Raja Batak) dan Balige (Makam Sisingamangaraja XII). Setiap tahun diselenggarakan Pesta Danau Toba. Karena keindahan alamnya, maka pada tahun 2008, Danau Toba bersama-sama dengan Gunung Krakatau dan Pulau Komodo menjadi nominasi 7 Keajaiban Dunia Baru bersaing dengan 77 nominator lainnya.

4. Candi Prambanan, Yogyakarta


Letak

Candi Prambanan atau Candi Lara Jonggrang atau Candi Roro Jonggrang merupakan candi Hindu terbesar di Indonesia, dan candi terbesar kedua di Indonesia setelah Borobudur, memiliki ketinggian 47 meter, dibangun pada abad IX. Letaknya berada 17 km arah timur Yogyakarta di tepi jalan raya menuju Solo. Candi yang utama yaitu Candi Siwa(tengah), Candi Brahma (selatan), Candi Wisnu (utara). Didepannya terletak Candi Wahana (kendaraan) sebagai kendaraan Trimurti; Candi Angkasa adalah kendaraan Brahma (Dewa Penjaga), Candi Nandi (Kerbau) adalah kendaraan Siwa (Dewa Perusak) dan Candi Garuda adalah kendaraan Wisnu (Dewa Pencipta). Pada dinding pagar langkan candi Siwa dan candi Brahma dipahatkan relief cerita Ramayana , sedangkan pada pagar langkah candi Wisnu dipahatkan relief Krisnayana. masuk candi Siwa dari arah timur belok ke kiri akan anda temukan relief cerita Ramayana tersebut searah jarum jam, relief cerita selanjutnya bersambung di candi Brahma.

Sejarah

Candi ini dibangun pada sekitar tahun 850 Masehi oleh salah seorang dari kedua orang ini, yakni:Rakai Pikatan, raja kedua wangsa Mataram I atau Balitung Maha Sambu, semasa wangsaSanjaya. Tidak lama setelah dibangun, candi ini ditinggalkan dan mulai rusak.

Pada tahun 1733, candi ini ditemukan oleh CA. Lons seorang berkebangsaan Belanda, kemudian pada tahun 1855 Jan Willem IJzerman mulai membersihkan dan memindahkan beberapa batu dan tanah dari bilik candi. beberapa saat kemudian Isaäc Groneman melakukan pembongkaran besar-besaran dan batu-batu candi tersebut ditumpuk secara sembarangan di sepanjang Sungai Opak. Pada tahun 1902-1903Theodoor van Erp memelihara bagian yang rawan runtuh. Pada tahun1918-1926, dilanjutkan oleh Jawatan Purbakala (Oudheidkundige Dienst) di bawah P.J. Perquin dengan cara yang lebih metodis dan sistematis, sebagaimana diketahui para pendahulunya melakukan pemindahan dan pembongkaran beribu-ribu batu tanpa memikirkan adanya usaha pemugaran kembali.Pada tahun 1926 dilanjutkan De Haan hingga akhir hayatnya pada tahun 1930. Pada tahun 1931 digantikan oleh Ir. V.R. van Romondt hingga pada tahun 1942 dan kemudian diserahkan kepemimpinan renovasi itu kepada putra Indonesia dan itu berlanjut hingga tahun 1993 [1].

Banyak bagian candi yang direnovasi, menggunakan batu baru, karena batu-batu asli banyak yang dicuri atau dipakai ulang di tempat lain. Sebuah candi hanya akan direnovasi apabila minimal 75% batu asli masih ada. Oleh karena itu, banyak candi-candi kecil yang tak dibangun ulang dan hanya tampak fondasinya saja.

Keunggulan

Candi ini adalah sebuah situs yang dilindungi oleh UNESCO mulai tahun 1991. Antara lain hal ini berarti bahwa kompleks ini terlindung dan memiliki status istimewa, misalkan juga dalam situasi peperangan. Candi Prambanan adalah candi Hindu terbesar di Asia Tenggara, tinggi bangunan utama adalah 47m. Kompleks candi ini terdiri dari 8 kuil atau candi utama dan lebih daripada 250 candi kecil. Arsitektur candi ini sangat indah.

5. Pulau Bali


Letak

Bali adalah sebuah pulau di Indonesia, sekaligus menjadi salah satu provinsiIndonesia. Bali terletak di antara Pulau Jawa dan Pulau Lombok. Ibukota provinsinya ialah Denpasar, yang terletak di bagian selatan pulau ini. Mayoritas penduduk Bali adalah pemeluk agama Hindu. Di dunia, Bali terkenal sebagai tujuan pariwisatadengan keunikan berbagai hasil seni-budayanya, khususnya bagi para wisatawanJepang dan Australia. Bali juga dikenal sebagai Pulau Dewata.

Pulau Bali adalah bagian dari Kepulauan Sunda Kecil sepanjang 153 km dan selebar 112 km sekitar 3,2 km dari Pulau Jawa. Secara astronomis, Bali terletak di 8°25′23″ Lintang Selatan dan 115°14′55″ Lintang Timur yang mebuatnya beriklim tropis seperti bagian Indonesia yang lain.

Gunung Agung adalah titik tertinggi di Bali setinggi 3.148 mGunung berapi ini terakhir meletus pada Maret 1963Gunung Batur juga salah satu gunung yang ada di Bali. Sekitar 30.000 tahun yang lalu, Gunung Batur meletus dan menghasilkan bencana yang dahsyat di bumi. Berbeda dengan di bagian utara, bagian selatan Bali adalah dataran rendah yang dialiri sungai-sungai.

Berdasarkan relief dan topografi, di tengah-tengah Pulau Bali terbentang pegunungan yang memanjang dari barat ke timur dan diantara pegunungan tersebut terdapat gugusan gunung berapi yaitu Gunung Batur dan Gunung Agung serta gunung yang tidak berapi yaitu Gunung Merbuk, Gunung Patas, dan Gunung Seraya. Adanya pegunungan tersebut menyebabkan Daerah Bali secara Geografis terbagi menjadi 2 (dua) bagian yang tidak sama yaitu Bali Utara dengan dataran rendah yang sempit dan kurang landai, dan Bali Selatan dengan dataran rendah yang luas dan landai. Kemiringan lahan Pulau Bali terdiri dari lahan datar (0-2%) seluas 122.652 ha, lahan bergelombang (2-15%) seluas 118.339 ha, lahan curam (15-40%) seluas 190.486 ha, dan lahan sangat curam (>40%) seluas 132.189 ha. Provinsi Bali memiliki 4 (empat) buah danau yang berlokasi di daerah pegunungan yaitu : Danau Beratan, Buyan, Tamblingan dan Danau Batur.

Ibu kota Bali adalah Denpasar. Tempat-tempat penting lainnya adalah Ubud sebagai pusat seni terletak di Kabupaten Gianyar; sedangkanKutaSanurSeminyakJimbaran dan Nusa Dua adalah beberapa tempat yang menjadi tujuan pariwisata, baik wisata pantai maupun tempat peristirahatan.

Luas wilayah Provinsi Bali adalah 5.636,66 km2 atau 0,29% luas wilayah Republik Indonesia. Secara administratif Provinsi Bali terbagi atas 9 kabupaten/kota, 55 kecamatan dan 701 desa/kelurahan.

Sejarah

Penghuni pertama pulau Bali diperkirakan datang pada 3000-2500 SM yang bermigrasi dari Asia.[2]Peninggalan peralatan batu dari masa tersebut ditemukan di desa Cekik yang terletak di bagian barat pulau.[3] Zaman prasejarah kemudian berakhir dengan datangnya ajaran Hindu dan tulisanSansekerta dari India pada 100 SM.[rujukan?]

Kebudayaan Bali kemudian mendapat pengaruh kuat kebudayaan India, yang prosesnya semakin cepat setelah abad ke-1 Masehi. Nama Balidwipa (pulau Bali) mulai ditemukan di berbagai prasasti, diantaranya Prasasti Blanjong yang dikeluarkan oleh Sri Kesari Warmadewa pada 913 M dan menyebutkan kata Walidwipa. Diperkirakan sekitar masa inilah sistem irigasi subak untuk penanaman padi mulai dikembangkan. Beberapa tradisi keagamaan dan budaya juga mulai berkembang pada masa itu. Kerajaan Majapahit (12931500 AD) yang beragama Hindu dan berpusat di pulau Jawa, pernah mendirikan kerajaan bawahan di Bali sekitar tahun 1343 M. Saat itu hampir seluruh nusantara beragama Hindu, namun seiring datangnya Islam berdirilah kerajaan-kerajaan Islam di nusantara yang antara lain menyebabkan keruntuhan Majapahit. Banyak bangsawan, pendeta, artis, dan masyarakat Hindu lainnya yang ketika itu menyingkir dari Pulau Jawa ke Bali.

Orang Eropa yang pertama kali menemukan Bali ialah Cornelis de Houtman dari Belanda pada 1597, meskipun sebuah kapal Portugissebelumnya pernah terdampar dekat tanjung Bukit, Jimbaran, pada 1585. Belanda lewat VOC pun mulai melaksanakan penjajahannya di tanah Bali, akan tetapi terus mendapat perlawanan sehingga sampai akhir kekuasaannya posisi mereka di Bali tidaklah sekokoh posisi mereka di Jawa atau Maluku. Bermula dari wilayah utara Bali, semenjak 1840-an kehadiran Belanda telah menjadi permanen, yang awalnya dilakukan dengan mengadu-domba berbagai penguasa Bali yang saling tidak mempercayai satu sama lain. Belanda melakukan serangan besar lewat laut dan darat terhadap daerah Sanur, dan disusul dengan daerah Denpasar. Pihak Bali yang kalah dalam jumlah maupun persenjataan tidak ingin mengalami malu karena menyerah, sehingga menyebabkan terjadinya perang sampai mati atau puputan, yang melibatkan seluruh rakyat baik pria maupun wanita termasuk rajanya. Diperkirakan sebanyak 4.000 orang tewas dalam peristiwa tersebut, meskipun Belanda telah memerintahkan mereka untuk menyerah. Selanjutnya, para gubernur Belanda yang memerintah hanya sedikit saja memberikan pengaruhnya di pulau ini, sehingga pengendalian lokal terhadap agama dan budaya umumnya tidak berubah.

Jepang menduduki Bali selama Perang Dunia II, dan saat itu seorang perwira militer bernama I Gusti Ngurah Rai membentuk pasukan Bali ‘pejuang kemerdekaan’. Menyusul menyerahnya Jepang di Pasifik pada bulan Agustus 1945, Belanda segera kembali ke Indonesia (termasuk Bali) untuk menegakkan kembali pemerintahan kolonialnya layaknya keadaan sebelum perang. Hal ini ditentang oleh pasukan perlawanan Bali yang saat itu menggunakan senjata Jepang.

Pada 20 November 1940, pecahlah pertempuran Puputan Margarana yang terjadi di desa Marga, Kabupaten Tabanan, Bali tengah. Kolonel I Gusti Ngurah Rai, yang berusia 29 tahun, memimpin tentaranya dari wilayah timur Bali untuk melakukan serangan sampai mati pada pasukan Belanda yang bersenjata lengkap. Seluruh anggota batalion Bali tersebut tewas semuanya, dan menjadikannya sebagai perlawanan militer Bali yang terakhir.

Pada tahun 1946 Belanda menjadikan Bali sebagai salah satu dari 13 wilayah bagian dari Negara Indonesia Timur yang baru diproklamasikan, yaitu sebagai salah satu negara saingan bagi Republik Indonesia yang diproklamasikan dan dikepalai oleh Sukarno dan Hatta. Bali kemudian juga dimasukkan ke dalam Republik Indonesia Serikat ketika Belanda mengakui kemerdekaan Indonesia pada 29 Desember 1949. Tahun1950, secara resmi Bali meninggalkan perserikatannya dengan Belanda dan secara hukum menjadi sebuah propinsi dari Republik Indonesia.

Letusan Gunung Agung yang terjadi di tahun 1963, sempat mengguncangkan perekonomian rakyat dan menyebabkan banyak penduduk Balibertransmigrasi ke berbagai wilayah lain di Indonesia.

Tahun 1965, seiring dengan gagalnya kudeta oleh G30S terhadap pemerintah nasional di Jakarta, di Bali dan banyak daerah lainnya terjadilah penumpasan terhadap anggota dan simpatisan Partai Komunis Indonesia. Di Bali, diperkirakan lebih dari 100.000 orang terbunuh atau hilang. Meskipun demikian, kejadian-kejadian di masa awal Orde Baru tersebut sampai dengan saat ini belum berhasil diungkapkan secara hukum.[4]

Serangan teroris telah terjadi pada 12 Oktober 2002, berupa serangan Bom Bali 2002 di kawasan pariwisata Pantai Kuta, menyebabkan sebanyak 202 orang tewas dan 209 orang lainnya cedera. Serangan Bom Bali 2005 juga terjadi tiga tahun kemudian di Kuta dan pantai Jimbaran. Kejadian-kejadian tersebut mendapat liputan internasional yang luas karena sebagian besar korbannya adalah wisatawan asing, dan menyebabkan industri pariwisata Bali menghadapi tantangan berat beberapa tahun terakhir ini.

Keunggulan

Pulau Bali boleh mungkin lebih terkenal dibandingkan negara Indonesia. Hal ini wajar, karena semua orang memuja keindahan Pulau Bali, baik orang Indonesia maupun wisatawan asing. Pulau ini mengandung tiga magnet utama yaitu keindahan alam, keindahan budaya, dan wisata kuliner.

Bali merupakan daerah pariwisata yang diakui oleh seluruh dunia akan keindahan alam dan kekayaan budayanya yang sangat kental, pantai di Balipun merupakan salah satu dari 10 pantai terbaik di Dunia. Namun ada 7 pantai paling indah di Bali yaitu Pantai Padang Bai, Pantai Legian & Seminyak, Pantai Dreamland, Pantai Sanur, Pantai Amed & Tulamben, Pantai Lovina, Pantai Candi Dasa, disamping itu juga ada Tanah Lot. Selain itu masih banyak daerah wisata yang wajib di kunjungi antara lain Uluwatu (Badung), Pengelipuran, Kintamani, Danau dan Gunung Batur (Bangli), Ubud (Gianyar), Tirtagangga (Karangasem), Kebun raya Bedugul (Tabanan).

Selain itu ada juga Istana Tampak Siring, satu-satunya Istana Negara yang dibangun oleh orang Indonesia, karena sisanya merupakan warisan kolonial Belanda. Dan masih ada sejuta pesona Bali yang tidak dapat disebutkan dalam kesempatan ini.

6. Taman Nasional Kelimutu, Nusa Tenggara Timur


Letak dan Kondisi Geografis

Gunung Kelimutu adalah gunung berapi yang terletak di Pulau Flores, Provinsi NTTIndonesia. Lokasi gunung ini tepatnya di Desa Pemo, Kecamatan KelimutuKabupaten Ende. Gunung ini memiliki tiga buah danau kawah di puncaknya. Danau ini dikenal dengan nama Danau Tiga Warna karena memiliki tiga warna yang berbeda, yaitu merah, biru, dan putih. Walaupun begitu, warna-warna tersebut selalu berubah-ubah seiring dengan perjalanan waktu.

Kelimutu merupakan gabungan kata dari “keli” yang berarti gunung dan kata “mutu” yang berarti mendidih. Menurut kepercayaan penduduk setempat, warna-warna pada danau Kelimutu memiliki arti masing-masing dan memiliki kekuatan alam yang sangat dahsyat.

Danau atau Tiwu Kelimutu di bagi atas tiga bagian yang sesuai dengan warna – warna yang ada di dalam danau. Danau berwarna biru atau “Tiwu Nuwa Muri Koo Fai” merupakan tempat berkumpulnya jiwa-jiwa muda-mudi yang telah meninggal. Danau yang berwarna merah atau “Tiwu Ata Polo” merupakan tempat berkumpulnya jiwa-jiwa orang yang telah meninggal dan selama ia hidup selalu melakukan kejahatan/tenung. Sedangkan danau berwarna putih atau “Tiwu Ata Mbupu” merupakan tempat berkumpulnya jiwa-jiwa orang tua yang telah meninggal.

Luas ketiga danau itu sekitar 1.051.000 meter persegi dengan volume air 1.292 juta meter kubik. Batas antar danau adalah dinding batu sempit yang mudah longsor. Dinding ini sangat terjal dengan sudut kemiringan 70 derajat. Ketinggian dinding danau berkisar antara 50 sampai 150 meter.

Sejarah dan Keunggulan

Awal mulanya daerah ini diketemukan oleh Van Such Telen, warga negara Belanda, tahun 1915. Keindahannya dikenal luas setelah Y. Bouman melukiskan dalam tulisannya tahun 1929. Sejak saat itu wisatawan asing mulai datang menikmati danau yang dikenal angker bagi masyarakat setempat. Mereka yang datang bukan hanya pencinta keindahan, tetapi juga peneliti yang ingin tahu kejadian alam yang amat langka itu.

Pagi hari adalah waktu yang terbaik untuk menyaksikan keindahan danau Kelimutu. Sedangkan menjelang tengah hari, apalagi sore hari, biasanya pemandangan danau Kelimutu akan terhalang oleh kabut yang tebal.

Selain pemandangan danau Kelimutu, dapat pula disaksikan keindahan alam lain di Taman Nasional Kelimutu seperti Hutan Lindung yang banyak ditumbuhi pepohonan pinus dan cemara serta kicauan burung-burung yang menghuni kawasan Taman Nasional Kelimutu. Kekayaan alam danau Kelimutu ditunjang pula dengan kekayaan budaya berupa rumah adat, tarian tradisional dan kerajinan tenun ikat yang merupakan ciri khas warga setempat. Selain itu pula, terdapat sumber air panas, air terjun, dan perkampungan adat yang wajibkamu kunjungi. Bila kamu hendak berkunjung, waktu yang paling tepat adalah antara bulan Juli sampai September.

Kawasan Kelimutu telah ditetapkan menjadi Kawasan Konservasi Alam Nasional sejak 26 Februari 1992.

7. Taman Nasional Bunaken, Sulawesi Utara


Letak

Taman Nasional Bunaken adalah taman laut yang terletak di Sulawesi Utara,Indonesia. Taman ini terletak di Segitiga Terumbu Karang, menjadi habitat bagi 390 spesies terumbu karang[2] dan juga berbagai spesies ikan, moluska, reptil dan mamalia laut. Taman Nasional Bunaken merupakan perwakilan ekosistem laut Indonesia, meliputi padang rumput laut, terumbu karang dan ekosistem pantai.[3]

Taman nasional ini didirikan pada tahun 1991 dan meliputi wilayah seluas 890.65 km². 97% dari taman nasional ini merupakan habitat laut, sementara 3% sisanya merupakan daratan, meliputi lima pulau: Bunaken, Manado Tua, Mantehage, Nain dan Siladen.

Flora dan Fauna

Taman Nasional Bunaken memiliki ekosistem terumbu karang yang sangat kaya.[3]Terdapat sekitar 390 spesies terumbu karang di wilayah ini.[2] Spesies alga yang dapat ditemui di Taman Nasional Bunaken adalah CaulerpaHalimeda dan Padina, sementara spesies rumput laut yang banyak ditemui adalah Thalassia hemprichii, Enhallus acoroides, dan Thalassaodendron ciliatum. Taman Nasional Bunaken juga memiliki berbagai spesies ikan, mamalia laut, reptil, burung, moluska dan mangrove.[3] Sekitar 90 spesies ikan tinggal di perairan wilayah ini.

Di daratan, pulau ini kaya akan Arecaceaesagu, woka, silar dan kelapa. Selain itu, Taman Nasional Bunaken juga memiliki spesies hewan yang tinggal di daratan, seperti rusa dan kuskus. Hutan mangrove di taman ini menjadi habitat bagi kepitinglobstermoluska dan burung laut.[3]

Keunggulan

Taman Nasional Bunaken merupakan perwakilan ekosistem perairan tropis Indonesia yang terdiri dari ekosistem hutan bakau, padang lamun, terumbu karang, dan ekosistem daratan/pesisir.

Antara tahun 2003 hingga 2006, jumlah pengunjung di Taman Nasional Bunaken mencapai 32.000 hingga 39.000 jiwa, dengan 8-10.000 diantaranya merupakan turis asing.[1]

Taman Nasional Bunaken secara resmi didirikan pada tahun 1991 dan merupakan salah satu taman laut pertama Indonesia. Pada tahun 2005, Indonesia mendaftarkan taman nasional ini kepada UNESCO untuk dimasukan kedalam Situs Warisan Dunia.[5] Meskipun memiliki status taman nasional dan mendapat pendanaan yang cukup, taman ini mengalami degradasi kecil akibat penambangan terumbu karang, kerusakan akibat jangkar, penggunaan bom dan sianida dalam menangkap ikan, kegiatan menyelam dan sampah.[1] World Wildlife Fund (WWF) memberikan bantuan konservasi sebagai bagian dari “Sulu Sulawesi Marine Eco-region Action Plan“. Konservasi meliputi patroli, yang berhasil mengurangi penggunaan bom dalam menangkap ikan.[6]

Posted by: Kardoman Tumangger